In Memoriam Sahabatku dr. Rusdi Dziban, Sp.B


dr. Rusdi Dziban, Sp.B (Alm)
Sahabatku, ketika pertama kali aku mendengar kabar bahwa dirimu telah mendahului menuju keharibaan-Nya, seketika itu aku menengadah, merunduk, mengelus dada. Sejenak aku menahan nafas, tapi aku tak kuasa menahan air mata. Bersama titik-titik kebeningan air mata, dari kejauhan aku mengantar kepergianmu dengan doa. Semoga Allah senantiasa mencurahkan rahmat, ampunan dan kasih sayang-Nya yang tak terhingga untukmu kawan.

Sahabatku, ingatanku melayang menembus kenangan 20-an tahun silam, di kala kebersamaan kita saat itu hampir selalu menyatu dengan hari-hari perjuangan kita sebagai mahasiwa Pendidikan Dokter Fakultas Kedokteran UGM; kita berjalan bersama menyapa pasien yang terbaring di bangsal-bangsal perawatan, kita berdialog bersama keluarga mereka, kita berdiskusi bersama di antara kita untuk memutuskan yang terbaik bagi kesehatan mereka. Kemana-mana kita menenteng tas penuh buku dan laporan, menghadap kepada para pembimbing, menimba kearifan ilmu mereka. Bagi kita kala itu, siang dan malam bukan rotasi waktu kerja dan istirahat, melainkan perputaran ikhtiar dari satu bangsal ke bangsal yang lain, dari satu guru pembimbing ke guru pembimbing yang lain, dari satu laporan kasus ke laporan kasus yang lain. Kita tak pernah tahu di saat kapan kita bisa beristirahat dalam bilangan yang cukup. Dinding-dinding kokoh Rumah Sakit Pendidikan kita kala itu adalah saksi-saksi bisu dari kekayaan persahabatan kita yang penuh warna.

Sahabatku, kepergianmu bukanlah tanda ketiadaanmu. Kepergianmu adalah bukti kepastian langkahmu melewati lorong waktu yang berbeda dimensi. Kepergianmu adalah bagian dari bukti kebenaran dalil-dalil kesementaraan dunia. Engkau telah mendahului kami meninggalkan yang fana, meninggalkan panggung kehidupan yang penuh dengan fitnah, panggung kehidupan yang penuh dengan sandiwara, panggung kehidupan yang penuh dengan pertikaian, panggung kehidupan yang penuh dengan pertentangan, panggung kehidupan yang penuh dengan kelalaian, panggung kehidupan yang penuh dengan tipu daya, panggung kehidupan yang penuh dengan kemunafikan, panggung kehidupan yang penuh dengan perlombaan yang sia-sia bagi yang terbuai oleh perangkap-perangkap dunia

Kasih sayang Allah begitu besar untukmu kawan. Kenangan indah yang terukir dalam setiap momen kebersamaan kita tempo dulu insya Allah adalah file-file amal kebajikan kekal yang sekarang akan terbuka menemanimu. Engkau adalah sahabat yang selalu tersenyum di kala berjumpa, selalu mendahului memberi salam di kala bersua, selalu menabur kebaikan di kala apapun.

Selamat jalan sahabatku, doa kami senantiasa mengalir dari relung-relung hati kami yang terdalam, sampai kita dipertemukan bersama dalam ruang kasih sayang-Nya yang abadi. Bukankah persahabatan kita persahabatan yang abadi, karena telah terikat dengan simpul kuat persamaan akidah?

 إنَّا ِللهِ وإنَّا إلَيْهِ رَاجِعُوْن وَإِنَّا إليَ رَبِّنِا َلمُنْقَلِبُون الَلهُمَّ اكْتُبْهُ عِنْدَكَ ِفي اُلمحِسنِينِ 

Sesungguhnya kita milik Allah dan kepada-Nya kita kembali. Kepada Tuhan kita semua akan kembali. Ya Allah! Catatlah (sahabatku yang meninggal dunia ini) termasuk golongan orang-orang yang berbuat kebaikan di sisi-Mu.

17 comments for "In Memoriam Sahabatku dr. Rusdi Dziban, Sp.B"

  1. Replies
    1. Monggo Bang Ade. Maaf baru bisa akses, kmaren sempat ada gangguan masuk k dashboard weblog saya Bang ... Sangat membludak pembaca yg mengakses... Insya Allah semua mendoakan sahabat karib kita dr. Rusdi Dziban, Sp.B (Alm).

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
    3. This comment has been removed by the author.

      Delete
    4. This comment has been removed by the author.

      Delete
    5. This comment has been removed by the author.

      Delete
    6. Aamiin. Terima kasih atas doanya ya...

      Delete
  2. Nderek belosungkowo...selamat jalan Mas Rusdi....saya dari FK UGM angkatan 94...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trmksh. Mohon dimaafkan jika Almarhum ada kesalahan ...

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Assalamualaikum...tak sengaja putri kami yg ke2 menemukan artikel mas la ode ahmad. Saya terkesima, satu lagi bukti kuasa Allah.... sahabat2 Rusdi luar biasa, insya Allah sahabat kami di akhirat..kampung yg abadi. Amin. Jazakallah.

    ReplyDelete
  5. Assalamualaikum...tak sengaja putri kami yg ke-2 menemukan tulisan mas la ode ahmad. Satu lagi saya menemukan bukti kuasa Allah...sahabat2 Rusdi luar biasa, insyaAllah sahabat kami di kampung akhirat...kampung yg abadi. Amin. Jazakallah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumsalam wrwb. Aamiin, tulisan itu adalah salah satu ungkapan persahabatan abadi saya dgn Mas Rudi ...

      Delete
  6. Semoga amal dan ibadahnya d terimah d sisi Allah subhanullahu ta'ala

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ... Terima kasih yg tak terhingga atas doanya ya..

      Delete
  7. Bapak saya adalah salah satu pasien beliau 9th yang lalu pernah operasi, dan alhamdulillah atas ijin Allah sampai sekarang masih sehat walafiat dan saya baru tau kalau beliau telah berpulang setelah mendengar kabar dari salah satu rekan dokter beliau , padahal rencana bapak saya mau periksa lagi ke beliau , semoga jasa²nya menjadi ladang jariyah untuk beliau , tenang disurga dokter Rusdi Dziban , terimakasih atas pertolongannya

    ReplyDelete

Pembaca yang budiman, silahkan dimanfaatkan kolom komentar di bawah ini sebagai sarana berbagi atau saling mengingatkan, terutama jika dalam artikel yang saya tulis terdapat hal-hal yang perlu diklarifikasi lebih lanjut. Terima kasih.